Scroll untuk baca artikel
News

Ditelanjangi, Dianiaya Tentara ‘Israel’, Perempuan Hamil di Gaza Diperkosa di Depan Suami Sendiri

Avatar photo
61
×

Ditelanjangi, Dianiaya Tentara ‘Israel’, Perempuan Hamil di Gaza Diperkosa di Depan Suami Sendiri

Sebarkan artikel ini

PENJAJAH ‘Israel’ mencemarkan kesucian bulan Ramadhan dengan tindakan tidak manusiawi mereka ketika serangan kekerasan terbaru terhadap Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza dilancarkan pekan lalu.

Sebuah kesaksian mengerikan diceritakan oleh seorang perempuan bernama Jamila al-Hisi yang berhasil melarikan diri dari kompleks medis yang terkepung tersebut.

“Para perempuan yang mengungsi di RS al-Shifa diperkosa, dibiarkan kelaparan, dianiaya secara fisik dan dihukum di luar hukum,” jelasnya sambil mengungkapkan kekecewaannya karena Komite Palang Merah Internasional (ICRC) hanya diam dan tidak mengambil tindakan apa pun.

Menurutnya, tentara penjajah juga mengusir paksa 65 keluarga dari kawasan sekitar fasilitas tersebut.

“Mereka semua kemudian dibunuh secara brutal ketika gedung yang melindungi kelompok tersebut dibakar tanpa ampun sebelum mereka bisa keluar,” seraya menambahkan bahwa kelompok warga Gaza yang berada di kompleks RS al-Shifa tidak memiliki makanan atau air minum selama enam hari berturut-turut.

“Kami bahkan tidak punya seteguk air pun untuk berbuka puasa. Kami tidak tahu ke mana lagi harus pergi,” katanya.

Wanita tersebut juga mendesak Palang Merah untuk menyediakan air bersih bagi anak-anak dan orang sakit karena mereka harus minum air kotor dan makan makanan basi.

“Kami tertangkap ketika serangan di al-Shifa terus meningkat,” katanya dengan menangis.

Ada laporan yang mengejutkan bahwa perempuan hamil juga menjadi korban nafsu keji rezim Zionis dan perbuatan jahat tersebut dibenarkan oleh suami korban.

“Istrinya dipaksa membuka pakaian dan kemudian dipukuli. Dia memohon kepada mereka dan memberi tahu mereka bahwa dia sedang hamil lima bulan, namun tentara ‘Israel’ mengabaikan mereka.

“Setelah beberapa jam, perempuan itu diseret ke depan suami dan anak-anaknya lalu diperkosa,”ujarnya.

“Yang lebih kejam lagi, mereka memerintahkan pria tersebut untuk tidak menutup mata dan menyaksikan istrinya ‘ditegur’ atau dia akan ditembak jika tidak mengikuti perintah tersebut,” lapor aktivis Palestina, mengutip pernyataan pria malang tersebut.


Ditelanjangi dan Dianiaya

Gaza saat ini adalah salah satu tempat paling berbahaya di dunia bagi perempuan. Perempuan menjadi sasaran pelecehan dan penyiksaan saat ditahan oleh Zionis atau dibunuh saat melarikan diri.

Inas, 28 tahun, adalah satu dari ratusan wanita Palestina di Gaza yang ditahan oleh tentara penjajah sejak 7 Oktober. Berbicara kepada The New Arab, Inas mengatakan bahwa dia menjadi sasaran pelecehan verbal, fisik, dan psikologis oleh tentara Zionis.

Inas ditangkap pada pertengahan Desember di lingkungan Al-Zeitoun di Kota Gaza tempat dia berlindung. Dia kemudian dipaksa berjalan selama dua jam hingga mencapai lingkungan Al-Shejaiya di Gaza timur.

“Jika kamu tidak mengatakan apa yang kamu tahu, kami akan menyuruh 10 orang untuk memperkosamu,” kata dia.

“Saya diborgol dan dimasukkan ke dalam kendaraan pengangkut pasukan [kendaraan tempur infanteri]. Mereka terus memukuli saya sampai kami tiba di Zikim,” kenang Inas, yang lebih suka menyembunyikan nama keluarganya. “‘Selamat datang di ‘Israel’’, kata mereka.”

Tentara penjajah kemudian melemparkan selimut basah ke tubuh mereka pada malam hari. “Saya kemudian dibawa ke Kamp Militer Anatot di mana saya menjadi sasaran penggeledahan telanjang oleh tentara wanita.”

Agresi ‘Israel’ terhadap Perempuan di Gaza

Pada bulan Februari, para ahli PBB menyatakan kekhawatirannya atas tuduhan mengenai pelanggaran HAM yang dilakukan oleh tentara penjajah terhadap perempuan dan anak perempuan Palestina di Jalur Gaza dan Tepi Barat, dengan dilaporkan adanya insiden eksekusi yang tidak sah, bersama dengan anggota keluarga termasuk anak-anak.

“Kami terkejut dengan laporan mengenai penargetan yang disengaja dan pembunuhan di luar proses hukum terhadap perempuan dan anak-anak Palestina di tempat-tempat mereka mencari perlindungan, atau ketika melarikan diri. Beberapa dari mereka dilaporkan memegang potongan kain ketika tentara ‘Israel’ atau pasukan afiliasinya membunuh mereka,” ungkapnya.

Sebelum Inas dibawa ke Penjara Damon di Haifa, dia mengatakan kepada The New Arab bahwa seorang tentara ‘Israel’ mengancam akan memperkosanya jika dia tidak mendengarkan perintah.

“Jika Anda tidak mengatakan apa yang Anda tahu,” katanya, “kami akan melakukannya suruh 10 orang untuk memperkosamu.”

“Di penjara, mereka bertanya kepada saya apakah saya tahu di mana terowongan itu berada, di mana Yahya Sinwar berada. Saya katakan kepada mereka bahwa mereka seharusnya tahu lebih baik. Saya tidak ada hubungannya dengan Hamas.”

Perempuan Gaza Mendominasi Jumlah Korban

Sepanjang agresi ‘Israel’ di Gaza, berbagai laporan menunjukkan perempuan dibunuh oleh tentara ‘Israel’ ketika melarikan diri ke selatan, dengan satu video – menunjukkan seorang perempuan ditembak mati sambil memegang bendera putih di samping cucunya – menjadi viral.

Lebih dari 31.819 warga Palestina syahid di Gaza sejak 7 Oktober dan 73.934 lainnya terluka, menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza. Dari total korban tewas, lebih dari 9000 adalah perempuan.

Perempuan juga merupakan 75% dari korban luka, seperti yang dilaporkan oleh Biro Pusat Statistik Palestina.

Gaza kini menjadi salah satu tempat paling berbahaya di dunia bagi perempuan, dengan rata-rata tujuh kematian setiap dua jam.

“Setiap hari adalah perjuangan yang penuh keputusasaan. Mimpi buruk ini terus berlanjut, membuat perempuan dan anak perempuan di Gaza bertanya-tanya mengapa dunia mengabaikan mereka,” kata Riham Jafari, Koordinator Advokasi dan Komunikasi ActionAid Palestina.

Di akhir wawancara, Inas menyebutkan bahwa ia melihat seorang perempuan yang mengalami kram saat berada di penjara. Dia tidak menerima perawatan medis apa pun dan kemudian meninggal.

“Aku hancur secara mental,” desahnya. “Kuharap mereka membunuhku atau aku mati lebih cepat,”katanya.*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

------