Scroll untuk baca artikel
News

Usai Menang Pilpres Rusia, Putin Langsung Warning NATO: Selangkah Lagi Perang Dunia Ketiga

Avatar photo
102
×

Usai Menang Pilpres Rusia, Putin Langsung Warning NATO: Selangkah Lagi Perang Dunia Ketiga

Sebarkan artikel ini

POLICELINE.ID- Presiden Rusia Vladimir Putin pada Senin memperingatkan negara-negara Barat, bahwa konflik langsung antara Rusia dan aliansi militer NATO pimpinan AS selangkah lagi menuju Perang Dunia Ketiga.

Namun Vladimir Putin mengatakan hampir tidak ada orang yang menginginkan konflik seperti itu, dan itu hanya skenario.

Perang Ukraina telah memicu krisis terdalam dalam hubungan Moskow dengan Barat sejak Krisis Rudal Kuba tahun 1962.

Putin telah sering memperingatkan risiko perang nuklir namun mengatakan dia tidak pernah merasa perlu menggunakan senjata nuklir di Ukraina.

Presiden Prancis Emmanuel Macron bulan lalu mengatakan dia tidak bisa mengesampingkan pengerahan pasukan darat di Ukraina di masa depan, karena banyak negara Barat yang menjauhkan diri dari hal tersebut sementara negara lain, terutama di Eropa Timur, menyatakan dukungannya.

Ketika ditanya oleh Reuters tentang pernyataan Macron dan risiko serta kemungkinan konflik antara Rusia dan NATO,

Putin menjawab, “segalanya mungkin terjadi di dunia modern.”

“Jelas bagi semua orang, bahwa ini akan menjadi satu langkah lagi dari Perang Dunia Ketiga yang berskala penuh. Saya pikir hampir tidak ada orang yang tertarik dengan hal ini,” kata Putin kepada wartawan setelah kembali menjadi Presiden Rusia dalam pemilihan umum menang telak terhadap pesaingnya.

Vladimir Putin memenangkan kemenangan telak terbesar dalam sejarah Rusia pasca-Soviet.

Namun Putin menambahkan bahwa personel militer NATO sudah hadir di Ukraina, dan mengatakan bahwa Rusia telah menggunakan bahasa Inggris dan Prancis untuk digunakan di medan perang.

“ Tidak ada hal baik dalam hal ini, pertama-tama bagi mereka, karena mereka meninggal di sana dan dalam jumlah besar,” katanya.

Menjelang pemilu Rusia pada tanggal 15-17 Maret, Ukraina meningkatkan serangan terhadap Rusia, menembaki wilayah perbatasan, dan bahkan menggunakan proxy untuk mencoba menembus perbatasan Rusia.

Ketika ditanya apakah ia menganggap perlu untuk mengambil alih wilayah Kharkiv di Ukraina.

Putin mengatakan jika serangan terus berlanjut, Rusia akan menciptakan zona penyangga di lebih banyak wilayah Ukraina untuk mempertahankan wilayah Rusia.

Saya tidak mengecualikan bahwa, mengingat peristiwa tragis yang terjadi hari ini, kita akan dipaksa pada suatu saat, jika kita anggap tepat, untuk menciptakan ‘zona sanitasi’ tertentu di wilayah yang saat ini berada di bawah rezim Kyiv,”

Putin menolak memberikan rincian lebih lanjut namun mengatakan zona tersebut mungkin harus cukup besar untuk menghalangi persenjataan buatan asing mencapai wilayah Rusia.

Putin memerintahkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022, yang memicu perang besar di Eropa setelah delapan tahun konflik di Ukraina timur antara pasukan Ukraina di satu pihak dan pihak Ukraina yang pro-Rusia serta proksi Rusia di pihak lain.

Putin mengatakan dia berharap Macron berhenti berupaya memperburuk perang di Ukraina, namun memainkan peran dalam menemukan perdamaian, “Tampaknya Prancis bisa memainkan peran. Semua belum hilang.”

” Saya sudah mengatakannya berulang kali dan saya akan mengatakannya lagi. Kami menginginkan perundingan damai, tapi bukan hanya karena musuh kehabisan peluru,” kata Putin.

“ Jika mereka benar-benar serius ingin membangun hubungan bertetangga yang damai dan baik antara kedua negara dalam jangka panjang, dan tidak hanya mengambil jeda untuk persenjataan kembali selama 1,5-2 tahun, ”memainkan peran, semuanya belum hilang.”

” Saya sudah mengatakannya berulang kali dan saya akan mengatakannya lagi. Kami menginginkan perundingan damai, tapi bukan hanya karena musuh kehabisan peluru,” kata Putin.

“ Jika mereka benar-benar serius ingin membangun hubungan bertetangga yang damai dan baik antara kedua negara dalam jangka panjang, dan tidak hanya mengambil jeda untuk persenjataan kembali selama 1,5-2 tahun.”

Putin menepis kritik AS dan Barat terhadap pemilu tersebut, yang menurut Gedung Putih tidak bebas dan adil, dan mengatakan pemilu AS tidak demokratis dan mengkritik penggunaan kekuasaan negara terhadap Donald Trump.

“ Seluruh dunia menertawakan apa yang terjadi di sana,” kata Putin tentang Amerika Serikat.

” Ini hanyalah sebuah bencana, ini bukan demokrasi, apa sebenarnya itu?,” ucap Putin.

Ketika ditanya tentang nasib pemimpin oposisi Alexei Navalny, yang meninggal dalam keadaan yang tidak dapat dijelaskan di penjara Rusia di Arktik pada 16 Februari, Putin mengatakan dia “meninggal” dengan menggunakan nama Navalny untuk pertama kalinya di depan umum.

Putin mengatakan dia telah setuju beberapa hari sebelum kematian Navalny untuk menukarnya. Reuters melaporkan pada bulan Februari bahwa perjanjian pertukaran tahanan telah disepakati untuk Navalny sesaat sebelum kematiannya.

“ Saya berkata, Saya setuju,” kata Putin tentang persetujuannya terhadap pertukaran tahanan.

“ Saya punya satu syarat, kami menukarnya tetapi dia tidak pernah kembali,” lanjutnya.

Janda Navalny, Yulia, menuduh Putin membunuh suaminya. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa klaim tersebut salah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

------