Scroll untuk baca artikel
News

Anwar Abbas Kritik Gus Ipul soal Minta Warga NU Jangan Pilih Capres Pilihan Baasyir & Amien Rais

Avatar photo
101
×

Anwar Abbas Kritik Gus Ipul soal Minta Warga NU Jangan Pilih Capres Pilihan Baasyir & Amien Rais

Sebarkan artikel ini

POLICELINE.ID — Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI), Anwar Abbas mengkritik pernyataan Sekjen Pengurus Besar Nadhlatul Ulama (PBNU) Saifullah Yusuf atau Gus Ipul terkait permintaan kepada warga NU agar tidak memilih capres pilihan Abu Bakar Baasyir dan Ketua Majelis Syuro Partai Ummat, Amien Rais.

Anwar pun mempertanyakan kepada Gus Ipul terkait posisi yang bersangkutan saat menyampaikan pernyataan tersebut yaitu apakah sebagai politisi atau pengurus PBNU.

“Kata-kata ini benar-benar membuat saya bertanya-tanya, apakah Gus Ipul ini bicara sebagai politisi atau sebagai Sekjen PBNU,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (17/1/20224).

Anwar mengatakan jika memang pernyataan Gus Ipul sebagai Sekjen PBNU, seharusnya lebih bijak dalam memilih diksi untuk disampaikan kepada publik terkait pilihan capres tersebut.

Dia menilai sudah semestinya Gus Ipul menempatkan diri sebagai negarawan dan agamawan yang berfungsi sebagai pengayom dan pelindung umat.

“Tapi kalau sebagai Sekjen PBNU, menurut saya, sebaiknya saudara Saifullah Yusuf menanggalkan baju politisnya, tapi jadilah negarawan dan agamawan yang bertugas dan berfungsi mengayomi dan melindungi umat serta menjaga persatuan dan kesatuan di antara mereka,” ujar Anwar.

“Oleh karena itu diksi dan narasi yang akan kita pergunakan haruslah kita pilih dan pikirkan terlebih dahulu baik-baik,” sambungnya.

Anwar berharap jika memang Gus Ipul memiliki pilihan capres sendiri, maka tidak semestinya menghina dan merendahkan orang atau pihak lain.

Dia menganggap hal ini perlu disampaikan lantaran sudah banyak tokoh agama lain yang tengah berusaha untuk menyatukan umat.

“Saya memang merasa perlu menyampaikan masalah ini kepada Gus Ipul karena banyak tokoh sekarang di negeri ini yang sedang berusaha untuk mempersatukan umat, tapi Gus Ipul malah melakukan hal yang sebaliknya,” tuturnya.

“Untuk itu jangan sampai ada kata-kata yang keluar dari mulut kita yang merendahkan apalagi mendiskreditkan tokoh dari kelompok lain secara vulgar karena hal itu akan merusak ukhuwah islamiyah dan ukhuwah basyariah di antara sesama kita dan kita tentu saja tidak mau hal itu terjadi,” pungkas Anwar.

Sebelumnya, Gus Ipul meminta seluruh warga NU agar menggunakan hak pilihnya dengan memilih capres yang sesuai dengan kaidah ke-NU-an.

“Kita ingin warga NU mencoblos pada tanggal 14. Kita berharap semua warga NU hadir dan menggunakan hak pilihannya dengan sungguh sungguh memperhatikan semua paslon yang ada,” kata Gus Ipul ketika ditanya dukungan Abubakar Baasyir kepada salah satu paslon, Selasa (16/1/2024) dikutip dari Tribun Jatim.

Disampaikan dia, capres yang dipilih juga harus benar-benar mencerminkan cara berfikir dan bermadzhab ahlussunah wal jamaah.

“Pastikan bahwa paslon yang kita pilih itu sesuai dengan cara bermadzhab dan berfikirnya NU. Pilih dan pilah semua info yang ada agar kita tidak tersesat karena berita-berita hoax,” ujarnya.

Warga NU, kata Gus Ipul, diharapkan bisa mengetahui secara pasti calon mana yang seiring sejalan dengan kepentingan Indonesia dan kepentingan NU.

Dia pun meminta agar warga NU tidak memilih capres yang didukung Baasyir maupun Amien Rais.

“Jangan kita mendukung pasangan yang didukung oleh orang-orang yang berseberangan dengan cara berfikirnya orang NU. Seperti calon yang didukung Abubakar Baasyir misalnya, apalagi ada Amien Raisnya juga,” urainya.

Dia pun menegaskan agar kelompok yang selama ini berseberangan dengan NU harus dihindari.

“Kita harus waspada pada kelompok lain yang berseberangan dengan NU apalagi cuma diiming-iming posisi wakil Presiden. Jangan mau pilih kelompok ini,” tutup Gus Ipul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

------